Thursday, May 8, 2014

:::: KEPIMPINAN MAHASISWA ::::



Bismillahirrahmanirrahim,

Entri ini adalah hasil Intellectual Discourse: Kepimpinan Mahasiswa yang dianjurkan oleh Career and Guidance Bureau, IRK Secretariat IIUM..

Istimewa untuk mahasiswa dan mahasiswi!

Terimalah! Kepimpinan Mahasiswa..


******************************************************

Kau masih punya waktu!

Hey, Mahasiswa dan mahasiswi, ke mana hala tuju hidupmu?
Opps, terdiam..
Entah..
Ya, Tidak dinafikan ramai yang masih berlegar-legar mencari diri sendiri..belum ketemu identiti diri yang sebenar..belum jelas apa yang perlu dilakukan, apa yang perlu disumbangkan kepada masyarakat dan sebagainya..

Mahasiswa, sekarang bukannya masa kau masih leka dengan keseronokan yang kau cipta dan bukan lagi masa untuk kau masih bersenang lenang tanpa memikirkan penyelesaian untuk masalah yang melanda ummat..

Sekarang masanya untuk kau berbuat sesuatu! 

Ayuh, infiruu!

Perlu buat apa? Cukup sahajalah dengan aku ke kelas, library, majlis-majlis ilmudan sebagainya…aku hanya student, kene buat apa lagi?

Mentaliti ini cukup tersebar luas dikalangan mahasiswa…ramai yang masih ragu-ragu dan tidak jelas visi dan matlamat hidup..

Mahasiswa, dengar sini, Kau masih punya waktu…

Waktu untuk bermimpi dan mengejar mimpi!

Hah?

Ya, bermimpilah dahulu, kelak ia akan menjadi realiti..

Kau masih muda, masih punya masa untuk bermimpi dan mengejar mimpi tersebut..


Perihal Akhlak dan Sahsiah

Sheikh Mutawaali Shaarawi menyebut tentang mengapa Allah menurunkan ayat dalam surah Al-Fatihah menerusi firmannya غير المغضوب عليهم ولضآلين......

Almaghdhoob(murka,marah) adalah label kepada golongan Yahudi manakala addhooliin(sesat) pula label kepada golongan Kristian..

Persoalannya disini, mengapa Allah hanya melabelkan golongan kristian sebagai golongan yang sesat sahaja, manakala golongan yahudi dilabelkan sebagai golongan yang dimurkai..

Kerana Allah sungguh murka kepada Yahudi kerana SIKAP dan PERANGAI mereka..Mereka seringkali menipu,helah dan suka beralasan..

Ingat! 

Tidak mustahil Allah juga boleh murka kpd umat islam kerana AKHLAK yang sudah terhakis..

Bagaimana perihal akhlak mahasiswa islam pada hari ini? 

Masih ramai yang gagal menunjukkan qudwah yang mulia kepada yang lain…

Masih ramai yang terlibat dengan gejala yang tidak sihat..

Mereka tidak sedar barangkali! Ummah ini ada ditangan mereka..

Apa?

Kata pepatah arab, Jika kamu ingin melihat kegemilangan sesebuah Negara, lihatlah generasi pada hari ini..

Dan, seorang penyair arab, Ahmad Syauqi pernah berkata:

إِنَّمَا الأُمَمُ الأَخْلاَقُ مَا بَقِيَتْ . فَإنْ هٌمَ ذَهَبَتْ أَخْلاَقُهُمْ ذَهَبُوْا

Sesungguhnya kejayaan suatu bangsa tergantung akhlak dan moral masyarakatnya, jika moral mereka rendah, maka hancurlah bangsa itu..

Mahasiswa sekalian, aku tinggalkan kepadamu persoalan ini.

Adakah Sahsiah mahasiswa pada hari ini,menjamin kegemilangan Negara pada masa akan datang? 

Ketuk pintu hatimu, dan pintalah jawapan darinya..


Membentuk Paradigma

Pembentukan paradigm mahasiswa sangat penting…mereka jelas misi dan visi, kemana halatuju mereka..apa yang patut mereka sumbang untuk masyarakat dan sebagainya…

Jika belajar, mereka tahu ilmu itu untuk disumbangkan kepada masyarakat..

Jika mereka berada dalam society, mereka jelas, inilah medan untuk mereka pertajamkan pedang kepimpinan dan keberanian, sebagai persediaan menghadapi dunia luar yang sangat mencabar..

Mahasiswa harus memikirkan, apa yang patut mereka sumbangkan untuk ummah...walau dengan sekecil-kecil sumbangan..

Lihat sahaja, pak HAMKA, beliau berjaya menulis kitab Tafsir Al-Azhar di penjara, begitu juga Syed Qutub...

Walaupun jasad mereka terpenjara, tetapi minda dan akal mereka berlegar-legar bebas, bersama masyarakat…mereka masih lagi memikirkan apa yang boleh disumbangkan untuk pengislahan masyarakat…

Agak-agaknya, jika kita terpenjara, apa yang kita akan tulis, dan disumbangkan kepada masyarakat diluar sana? Apa yang kita akan coretkan untuk membangunkan dunia? Apayang akan kita hadiahkan untuk ummah, demi pembangunan sahsiah, rohani dan intelektual ummah..

Terkedu!


Betulkan yang salah!

Orang mukmin tidak pernah ulangi kesilapan..orang mukmin tidak akan masuk lubang yang sama dua kali..

John C Maxwell pernah berkata- Sometimes we win, sometimes we learn..

Ya, kita ada banyak kesilapan…sekarang bukan masanya untuk kita terus menerus memikirkan kesalahan dan kesilapan yang lalu, tetapi bagaimana untuk kita bangkit dari kesalahan itu, supaya kita dapat berubah menjadi manusia yang lebih hebat pada masa akan datang..

Kadang-kadang, dengan kesalahan itu kita banyak belajar…Sungguh, Kita belajar banyak ketika kita salah..

Salah sekarang tidak mengapa! Yang penting tranformasi yang istiqamah!


Di mana kelompok yang ramai itu?

Golongan mahasiswi menjadi golongan majoriti di semua Institusi Pengajian, samaada awam mahupun swasta..

Ini tidak boleh dinafikan lagi..


Tetapi, kemanakah golongan ini? Mengapa segelintir sahaja dari mereka yang berada di dalam society, memikirkan penyelesaian untuk isu-isu ummat…


Satu fenomena yang berlaku dikalangan mereka adalah “Silent Majority".

Mereka berasa cukup semata-mata dengan majority…mereka berasa mereka sudah menang di sudut itu dan mereka berada dalam comfort zone…

Ayuh mahasiswi sekalian, buka minda dan reset misi dan visi…kita masih punya tanggungjawab untuk membangunkan masyarakat..bukan hanya membangunkan rumahtangga.


Bersedialah dengan senjata yang mencukupi..

Mahasiswi pada hari ini juga dilanda mentaliti, “aku berada dalam society hebat mana pun, tempat aku di dapur sahaja nanti, tempat aku di sisi suami sahaja nanti, dan pelbagai lagi.."

Ini mentaliti yang salah!


Ya, suatu hari nanti kamu akan menjadi isteri kepada suamimu, menjadi ibu untuk anak-anakmu…tetapi ingat! menjadi isteri dan ibu perlukan banyak persediaan, skill dan sebagainya…


Mahasiswi yang berkepimpinanlah selalunya bijak dalam menguruskan rumahtangganya nanti..mereka sudah tahu bagaimana untuk membuat perancangan yang terbaik untuk rumahtangga, menjadi multitasker person dan sebagainya...semuanya di ambil dan digarap dari pengalaman menjadi perwakilan atau penglibatan dalam society semasa di universiti..


Ingat mahasiswi, persediaan untuk membangunkan rumahtangga bukan hanya dalam tempoh 2 hari…tetapi persediaannya memerlukan 20 tahun…jadi, lengkapkanlah dirimu dengan pelbagai persediaan, soft skill dan sebagainya supaya kamu hadir nanti dalam hidup seorang lelaki, dalam keadaan kamu bersedia untuk menjadi pelayan yang tebaik untuk mereka!

Ada 3 aspek penting yang selalu mengganggu mahasiswi untuk lebih terkehadapan, salah satunya adalah kapasiti individu, atau kapasiti mahasiswi itu sendiri…self confident kurang, ilmu yang cetek dan sebagainya…aspek ini boleh diperbaiki sedikit demi sedikit selagi mana mahasiswi itu berusaha untuk mengubahnya..

Aspek lain juga seperti structure dan culture turut mempengaruhi penglibatan mahasiswi dalam society di universiti..Struktur organisasi dalam kepimpinan seolah-olah tidak membenarkan mereka untuk berada di atas..dan juga culture masyarakat kita yang sering meletakkan wanita pada tahap kedua..

Sebenarnya dari sudut kepimpinan, tiada masalah untuk mahasiswi lebih terkehadapan, menjadi master mind untuk sesebuah organisasi dan lain lagi..

Ayuh mahasiswi, perbetulkan mindset anda! Anda ada tanggungjawab untuk ummah!


Think positif dan berani hadapi rintangan!


Berfikiran positif selalunya akan mempengaruhi tindak tanduk dan perbuatan seseorang.Bermula dari mindset yang positif, impaknya akan terpancar pada cara bertindak dan koordinasi mereka..


Berani hadapi rintangan juga penting dalam diri seseorang..berani untuk membuat keputusan dan perubahan…Allah pernah menyebut,” sesungguhnya Allah tidak akan mengubah sesuatu kaum, melainkan mereka sendiri yang berusaha untuk mengubahnya”..


Hadapilah dan positiflah!


Character Kepimpinan Mahasiwa


1-Mempunyai tahap keyakinan diri yang lebih tinggi

Dalam surah annamlu Allah menyebut tentang kepimpinan seorang ratu iaitu ratu balqis…Salah satu kepimpinan wanita yang diiktiraf dalam Alquran…Ratu balqis mempunyai tahap keyakinan yang tinggi untuk memerintah sebuah Negara yang besar..


Begitu juga kisah-kisah yang disebut dalam hadis berkenaan Aisyah pernah mencabar pandangan Rasulullah dan sahabat-sahabat berkenaan stu-satu isu..ini menunjukkan bahawa mereka mempunyai tahap keyakinan dan kejelasan yang tinggi..


2-Dapat persembahkan idea dengan baik.. 

Mahasiswa dan mahasiswi harus ada seni dalam menyampaikan idea.



3-Prihatin dengan isu semasa

Menjadi seorang yang cakna dan ingin mengambil tahu isu yang berlaku disekitar mereka..


**Action speaks louder than words!
**Leadership is about influence others!
**Momentum is leader bestfriend!
**Build multi-expertise and soft-skills!




Nik Fatma Amirah Nik Muhamad
IIUM
9 Mei 2014
11:00AM
nikfatmaamirah.blogspot.com
Menuju Syurga Yang Abadi











2 comments:

  1. Alhamdulillah. Penyampaian yang bertenaga dan bersemangat daripada akak bisa membangkit jiwa yang terlena. Teruskan kak! ^_^

    ReplyDelete

| Suara Siswa Ikim fm- Mahasiswa dan Bahasa Arab |

Alhamdulillah, selesai berkongsi bersama rakyat malaysia tentang Mahasiswa dan Bahasa Arab.. Terima kasih kepada rakan2 daripada Majlis T...